Connect with us

Global

Jadi Penerima Donor Plasma Konvalesen, UDD PMI Terhalang Rekomendasi Layanan Rapid Test Antigen

BANJARMASIN, RK- Unit Donor Darah (UTD) Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Banjarmasin menjadi salah satu dari 18 UTD di Indonesia yang ditunjuk sebagai penerima Donor Plasma Konvalesen.

Plasma Konvalesen sendiri diklaim ampuh untuk bisa menyembuhkan pasien yang terinveksi Covid-19 yang masuk kategori berat. Ada pun Plasma Konvalesen sendiri didapatkan dari Pasien Covid-19 yang dinyatakan sembuh dan mau memberikan donor plasma darahnya.

Terkait hal tersebut, Kepala UDD PMI Kota Banjarmasin Dokter Aulia Ramadhan Supit berharap, Pemerintah Kota (Pemko) Banjarmasin bisa mendukung upaya pihaknya untuk dapat menyediakan Plasma Konvalesen bagi rumah sakit yang menjadi rujukan penanganan Covid-19.

“Salah satu caranya adalah dengan memberikan izin kepada kami untuk bisa kembali memberikan layanan Rapid Test Antigen,” jelasnya, Senin (11/1/2021).

Layanan tersebut penting mengingat pasien yang telah sembuh dan ingin mendonorkan plasma darahnya harus dilakukan Tes Rapid Test Antigen dan Antibody terlebih dahulu untuk mengetahui apakah yang bersangkutan terjangkit Covid-19 dan sejauh mana besaran anti body yang dimilikinya.

“Dengan mengetahui besaran anti body pendonor, maka kami bisa mendapatkan informasi yang akurat tentang berapa kantong Plasma Konvalesen yang bisa kami dapatkan dari pendonor,” ungkapnya.

Hal itu mengingat jika tidak diperbolehkan memberikan layanan Rapid Test Antigen tersebut, maka pihaknya mengaku akan kesulitan menerima Donor Plasma Konvalesen dari Pasien Covid-19 yang telah sembuh.

“Ketahanan Plasma Konvalesen ini hanya bertahan maksimal 24 jam. Karena itulah kita harus cepat mengambil plasma darah dan mendonorkannya kembali kepada yang memerlukan. Kalau kami tidak diberikan kewenangan melakukan Rapid Test Antigen maka tentu akan membuat waktu pelaksaannya menjadi makin panjang dan tidak efesien,” keluhnya.

Terkait masalah tidak dibolehkannya lagi UDD PMI Kota Banjarmasin memberikan layanan Rapid Test Antigen kepada masyarakat umum, baginya hal tersebut juga dapat ditinjau ulang.

Hal ini mengingat UDD PMI Kota Banjarmasin tidak dapat membatasi besarnya keinginan masyarakat melakukan tes Rapid Test Antigen ditempatnya. Apalagi dari sisi fasilitas laboratorium juga diklaimnya lengkap dan bisa dilakukan hingga 24 jam sehari.

“Keuntungan yang diperoleh dari layanan Rapid Test Antigen itu pun digunakan kembali untuk membeli Alat Pelindung Diri untuk tenaga medis kami. Hal itu mengingat UDD PMI Kota Banjarmasin dari sisi pendanaannya mandiri dan tidak disuplai oleh instansi dan pemerintah daerah mana pun,” tukasnya.(ar)

Editor: Agus Salim

Di Posting 11/01/2021 11:28 AM by Arief Syarkawie

 603 Views

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *