Connect with us

DPRD Kota Banjarmasin

Plh Walikota Banjarmasin Sampaikan LKPj Walikota TA 2020 di Paripurna DPRD Kota Banjarmasin

BANJARMASIN, RK- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Banjarmasin menggelar Paripurna Penyampaian Laporan Keterangan Pertanggung Jawaban (LKPj) Walikota Tahun Anggaran 2020.

LKPj disampaikan Plh Walikota Banjarmasin Drs Mukhyar MAP secara langsung dihadapan anggota dewan. Namun berbeda dengan tahun 2019 tahun lalu, LKPj kali ini digelar melalui video conference di ruang sidang DPRD setempat dan dilaksanakan secara terbatas.

Ketika itu ruang rapat paripurna hanya dihadiri seluruh pimpinan dewan serta para ketua fraksi. Sementara anggota dewan dilakukan melalui teleconference di Smartphone masing-masing.

Pada rapat dipimpin langsung Ketua DPRD Kota Banjarmasin Harry Wijaya SH MH didampingi sejumlah wakil ketua ini, Plh Walikota Mukhyar mengawali laporannya dengan menyampaikan gambaran perkembangan umum kondisi Kota Banjarmasin.

“Secara demografis jumlah penduduk Kota Banjarmasin sebanyak 671.690 jiwa terdiri laki-laki 336.126 jiwa dan perempuan sebanyak 335.620 jiwa. Jumlah penduduk ini dinilai wajar, bahkan tahun 2020 mampu ditekan sampai 0,2 persen,” katanya.

Dalam peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Banjarmasin juga terus mengalami peningkatan dengan peroleh Rp370 Miliar. Sementara tahun 2019  Rp330 Miliar.

“Berdasarkan laporan keuangan akhir tahun anggaran 2020 sebelum diaudit, realisasi seluruh pendapatan Kota Banjarmadin sebesar Rp1 Triliun 690 Miliar. Sementara belanja daerah untuk membiayai pembangunan, terealisasi Rp1 Triliun 738 Miliar lebih, dengan komponen belanja tidak langsung 47 persen dan belanja langsung 53 persen,” tambahnya.

Dalam LKPJ Plh Walikota Mukhyar tidak menyinggung laju pertumbuhan ekonomi  kota ini selama kurun waktu tahun 2020 lalu. Namun berkaca dari LKPJ 2019 lalu disampaikan berdasarkan data BPS laju pertumbuhan ekonomi mencapai Rp33.04 Triliun.

“Demikian juga terkait pembangunan indeks manusia (IPM). Tahun 2019 IPM di Banjarmasin dari seluruh kabupaten/kota di Kalsel masih menduduki peringkat kedua setelah Kota Banjarbaru,” ungkapnya.

Capaian IPM peringkat kedua itu diyakini dikarenakan dimensi kesehatan yang diwakili umur atau usia harapan hidup dan dimensi pendidikan Kota Banjarmasin masih berada di bawah Kota Banjarbaru.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Kota Banjarmasin Mathor Ali menegaskan, sesuai ketentuan Mendagri terhitung sejak LKPJ diparipurnakan, DPRD berkewajiban menyelesaikan pembahasan selama satu bulan.

“Paling tidak tanggal 18 April sudah selesai kami bahas dan tanggal 15 sudah bisa ditetapkan,” bebernya.

LKPJ yang disampaikan merupakan implementasi Undang-Undang Nomor : 23 tahun 2014.

“Sesuai peraturan tersebut, Kepala Daerah berkewajiban menyampaikan LKPJ kepada DPRD paling lambat empat bulan setelah berakhirnya tahun anggaran,” pungkasnya.(hdr)

Editor: Arief Syarkawie

 447 Views

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *