Connect with us

Ekonomi

Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah Kota Banjarmasin Resmi Dibentuk

DILANTIK: Walikota Banjarmasin H Ibnu Sina saat mengukuhkan Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah Kota Banjarmasin - Foto Dok

BANJARMASIN, RILISKALIMANTAN.COM- Deputi Komisioner Bidang Edukasi Perlindungan Konsumen Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Sajito berharap, kerja keras semua pihak untuk bisa meningkatkan literasi akses keuangan masyarakat di Kota Banjarmasin.

Baginya dengan literasi akses keuangan masyarakat yang baik, maka masyarakat bisa mudah memilah mana akses keuangan yang bermanfaat bagi mereka atau sebaliknya.

Hal itu disampaikanya saat membuka secara langsung kegiatan Pengukuhan Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah Kota Banjarmasin, Kamis (6/5/2022) di Hotel Rattan In Banjarmasin.

“Kalau mereka bisa memilah, maka mereka tidak mudah terjebak pada investasi bodong. Apalagi di Kota Banjarmasin sendiri sudah banyak sekali kasus investasi bodong dengan berbagai modus,” tegasnya.

Selain itu dirinya juga berharap hadirnya Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah Kota Banjarmasin yang berisi berbagai profesi, baik pelaku jasa keuangan, pejabat pemerintah daerah hingga perwakilan kementerian, diharapkan mampu mencari sejumlah terobosan hingga inovasi untuk mendorong semakin mudahnya akses keuangan yang baik bagi masyarakat.

“Kalau akses keuangan yang baik dan legal semakin mudah di masyarakat, saya meyakini investasi bodong hingga akses keuangan ilegal bisa ditekan dengan sendirinya,” tambahnya.

Sementara itu, Kepala Kantor OJK Regional IX Kalimantan Riza Aulia Ibrahim menambahkan, untuk bisa mendorong literasi akses keuangan masyarakat pihaknya di akhir tahun 2022 mendatang akan mendatangkan 2 unit mobil SiMOLEK (Sarana Informasi Mobil Literasi dan Edukasi Keuangan).

Nantinya mobil SiMOLEK akan berkeliling ke berbagai wilayah pelosok di Banua untuk memberikan edukasi literasi akses keuangan yang baik untuk masyarakat.

“Kami juga menyediakan E Book terkait literasi akses keuangan untuk mengedukasi masyarakat guna memanfaatkan era digital sekarang,” timpalnya.

Dilain pihak, Walikota Banjarmasin H Ibnu Sina mengapresiasi hadirnya Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah Kota Banjarmasin. Baginya kehadirannya sudah sangatlah tepat ditengah mulai maraknya lagi investasi bodong yang merugikan masyarakat.

Dirinya pun dalam kesempatan berharap Tim ini dapat bekerja cepat agar bisa segera memberikan manfaat untuk masyarakat.

“Sebagai Kota dagang dan jasa, Kota Banjarmasin memerlukan peran strategis Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah untuk memastikan geliat ekonomi di kota ini bisa tumbuh dan berkembang dengan optimal,” tuturnya.

Pemerintah Kota (Pemko) Banjarmasin mengaku punya komitmen yang kuat mempermudah akses keuangan daerah untuk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM), salah satunya melalui Program Bausaha Tanpa Bunga (BAHUMA).

“Sudah ada 3 Miliar Rupiah yang kita salukan kepada UMKM melalui program BAHUMA dengan menggandeng Bank Kalsel. Ini tentunya kita lakukan untuk menggeliatkan lagi sektor ekonomi mikro setelah terdampak negatif oleh Pandemi Covid-19,” tukasnya.(Ar)

Editor: Agus Salim

Di Posting 07/10/2022 7:56 AM by Arief Syarkawie

 4,795 Views

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *